Follow Us :              

Go Green, Ganjar Tinjau Pemanfaatan Bantuan Energi Surya Pada Industri Ukir Kayu Jepara

  31 May 2022  |   14:00:00  |   dibaca : 420 
Kategori :
Bagikan :


Go Green, Ganjar Tinjau Pemanfaatan Bantuan Energi Surya Pada Industri Ukir Kayu Jepara

31 May 2022 | 14:00:00 | dibaca : 420
Kategori :
Bagikan :

Foto : Slam (Humas Jateng)

Daftarkan diri anda terlebih dahulu

Foto : Slam (Humas Jateng)

JEPARA - Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo meninjau pemanfaatan bantuan energi alternatif tenaga surya dari Pemerintah Provinsi Jateng bagi tujuh industri ukir kayu di Desa Senenan, Kecamatan Tahunan, Kabupaten Jepara. 
Agar kelestarian lingkungan lebih terjaga, Gubernur berharap akan lebih banyak industri yang menggunakan energi alternatif dalam meningkatkan produktivitas mereka. 

"Ini upaya kita mendorong  penggunaan energi alternatif. Kita berikan bantuan kepada para pengukir tepatnya koperasi-koperasi yang ada di Jepara. Alhamdulillah berdasarkan pengakuan kawan-kawan (pengukir) bisa lebih efisien, sekitar 60 persen," kata Ganjar usai meninjau manfaat bantuan Pemprov Jateng berupa PLTS rooftop untuk koperasi industri dan kerajinan (Kopinkra) sentra relief di Desa Senenan, Kecamatan Tahunan, Kabupaten Jepara, Selasa (31/5/2022). 

Bantuan panel energi alternatif tenaga surya itu menghasilkan daya listrik sebesar 20,4kWp. Pemakaiannya di-hybrid dengan energi listrik dari PLN. Ada tujuh industri ukir kayu yang sudah memanfaatkan energi alternatif itu. Ketujuhnya tergabung dalam Koperasi Industri Dan Kerajinan (Kopinkra) Seni Ukir Relief UMKM, antara lain Oval Jati, Bumi Hijau, Tropical Etnic, Carving Art, Mulyo Indah Putra, Ega Jati, dan Fisikabo. 

"Jadi kalau siang gunakan tenaga surya, nanti kalau malam baru dia pakai yang PLN. Jadi di-hybrid. Industrinya bisa lebih efisien dari sisi energi," katanya. 

Ganjar ingin energi alternatif dari tenaga surya itu, bisa diberikan secara terus-menerus dan bertahap. Termasuk bagaimana cara merawat panel dan baterainya sehingga pemanfaatan bisa berjalan lebih lama. Tidak menutup kemungkinan panel surya tersebut bisa digunakan lebih banyak lagi oleh masyarakat. 

"Karena penjualan juga belum terlalu pulih, masih belum bagus, ini kesempatan mereka bisa membikin satu produk dengan lebih efisien karena energinya dibantu. Nah nanti kalau lebih banyak lagi yang sudah menggunakan, harapan kita ya lebih terbiasa menggunakan tenaga yang di-install di rumah-rumah. ini lebih produktif," jelas Ganjar. 

Selain itu, Ganjar juga mendorong pemanfaatan energi alternatif menggunakan panel surya itu untuk industri lainnya. Pola yang sudah digunakan oleh Kopinkra ukir di Jepara tersebut, diharapkan bisa menjadi contoh bagi daerah lain. Di mana mereka mengajak pengrajin rumahan untuk berkolaborasi. 

"Industri garmen juga bisa melakukan itu. Bengkel juga butuh energi. Semua butuh energi, jadi bukan tidak mungkin semuanya menggunakan energi alternatif," jelas Ganjar. 

Selain diberikan pada Kopinkra, bantuan panel surya yang saat ini juga sudah berjalan, diberikan di pondok pesantren, sekolah, dan industri selain ukir. Bahkan pada industri otomotif dan sparepart kendaraan di Tegal. 

"Usaha lain ada di Tegal, sparepart kendaraan. Jadi otomotif juga bisa, cukup banyak yang bisa kita berikan bantuan. Ya sambil mengenalkan pada masyarakat bahwa ini bisa efisien untuk membantu suplai energi," kata Ganjar. 

Purwanto, salah seorang pengrajin ukir kayu, mengatakan baru beberapa bulan menggunakan energi alternatif tenaga surya. Selama beberapa bulan itu ia sudah mulai merasakan penurunan biaya listrik. 

"Bisa membantu mengurangi energi, untuk pembayaran listrik, tapi kalau sudah hujan atau mendung tidak bisa digunakan. Kalau banyak hujan maka tombok (pakai listrik PLN). Normalnya biasanya Rp 1 juta. Ini baru beberapa bulan pakai, kemarin juga banyak hujan, jadi kemarin kalau nggak salah baru berkurang Rp 100 ribu. Tidak tahu kalau ini nanti semakin panas maka bisa terus berkurang," ujarnya.


Bagikan :

JEPARA - Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo meninjau pemanfaatan bantuan energi alternatif tenaga surya dari Pemerintah Provinsi Jateng bagi tujuh industri ukir kayu di Desa Senenan, Kecamatan Tahunan, Kabupaten Jepara. 
Agar kelestarian lingkungan lebih terjaga, Gubernur berharap akan lebih banyak industri yang menggunakan energi alternatif dalam meningkatkan produktivitas mereka. 

"Ini upaya kita mendorong  penggunaan energi alternatif. Kita berikan bantuan kepada para pengukir tepatnya koperasi-koperasi yang ada di Jepara. Alhamdulillah berdasarkan pengakuan kawan-kawan (pengukir) bisa lebih efisien, sekitar 60 persen," kata Ganjar usai meninjau manfaat bantuan Pemprov Jateng berupa PLTS rooftop untuk koperasi industri dan kerajinan (Kopinkra) sentra relief di Desa Senenan, Kecamatan Tahunan, Kabupaten Jepara, Selasa (31/5/2022). 

Bantuan panel energi alternatif tenaga surya itu menghasilkan daya listrik sebesar 20,4kWp. Pemakaiannya di-hybrid dengan energi listrik dari PLN. Ada tujuh industri ukir kayu yang sudah memanfaatkan energi alternatif itu. Ketujuhnya tergabung dalam Koperasi Industri Dan Kerajinan (Kopinkra) Seni Ukir Relief UMKM, antara lain Oval Jati, Bumi Hijau, Tropical Etnic, Carving Art, Mulyo Indah Putra, Ega Jati, dan Fisikabo. 

"Jadi kalau siang gunakan tenaga surya, nanti kalau malam baru dia pakai yang PLN. Jadi di-hybrid. Industrinya bisa lebih efisien dari sisi energi," katanya. 

Ganjar ingin energi alternatif dari tenaga surya itu, bisa diberikan secara terus-menerus dan bertahap. Termasuk bagaimana cara merawat panel dan baterainya sehingga pemanfaatan bisa berjalan lebih lama. Tidak menutup kemungkinan panel surya tersebut bisa digunakan lebih banyak lagi oleh masyarakat. 

"Karena penjualan juga belum terlalu pulih, masih belum bagus, ini kesempatan mereka bisa membikin satu produk dengan lebih efisien karena energinya dibantu. Nah nanti kalau lebih banyak lagi yang sudah menggunakan, harapan kita ya lebih terbiasa menggunakan tenaga yang di-install di rumah-rumah. ini lebih produktif," jelas Ganjar. 

Selain itu, Ganjar juga mendorong pemanfaatan energi alternatif menggunakan panel surya itu untuk industri lainnya. Pola yang sudah digunakan oleh Kopinkra ukir di Jepara tersebut, diharapkan bisa menjadi contoh bagi daerah lain. Di mana mereka mengajak pengrajin rumahan untuk berkolaborasi. 

"Industri garmen juga bisa melakukan itu. Bengkel juga butuh energi. Semua butuh energi, jadi bukan tidak mungkin semuanya menggunakan energi alternatif," jelas Ganjar. 

Selain diberikan pada Kopinkra, bantuan panel surya yang saat ini juga sudah berjalan, diberikan di pondok pesantren, sekolah, dan industri selain ukir. Bahkan pada industri otomotif dan sparepart kendaraan di Tegal. 

"Usaha lain ada di Tegal, sparepart kendaraan. Jadi otomotif juga bisa, cukup banyak yang bisa kita berikan bantuan. Ya sambil mengenalkan pada masyarakat bahwa ini bisa efisien untuk membantu suplai energi," kata Ganjar. 

Purwanto, salah seorang pengrajin ukir kayu, mengatakan baru beberapa bulan menggunakan energi alternatif tenaga surya. Selama beberapa bulan itu ia sudah mulai merasakan penurunan biaya listrik. 

"Bisa membantu mengurangi energi, untuk pembayaran listrik, tapi kalau sudah hujan atau mendung tidak bisa digunakan. Kalau banyak hujan maka tombok (pakai listrik PLN). Normalnya biasanya Rp 1 juta. Ini baru beberapa bulan pakai, kemarin juga banyak hujan, jadi kemarin kalau nggak salah baru berkurang Rp 100 ribu. Tidak tahu kalau ini nanti semakin panas maka bisa terus berkurang," ujarnya.


Bagikan :
Daftarkan diri anda terlebih dahulu