Follow Us :              

Dua Tahun Vakum, Wagub Jateng Kembali Gelar Tradisi Halalbihalal

  09 May 2022  |   19:00:00  |   dibaca : 468 
Kategori :
Bagikan :


Dua Tahun Vakum, Wagub Jateng Kembali Gelar Tradisi Halalbihalal

09 May 2022 | 19:00:00 | dibaca : 468
Kategori :
Bagikan :

Foto : Handy (Humas Jateng)

Daftarkan diri anda terlebih dahulu

Foto : Handy (Humas Jateng)

SEMARANG - Setelah dua tahun vakum karena pandemi Covid-19, tradisi menyelenggarakan halal bihalal usai Ramadan kembali digelar di Rumah Dinas Wakil Gubernur Jawa Tengah, Senin (09/05/2022). 

Halalbihalal dihadiri para kyai dan masyayikh dari berbagai daerah di Jawa Tengah. Antara lain Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Jawa Tengah KH Tafsir, Rais Syuriyah Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Tengah KH Ubaidillah Shodaqoh, serta pengasuh Pondok Pesantren Fadhlul Fadhlan Mijen Semarang, KH Fadlolan Musyaffa, dan Ketua Yayasan Tanbihul Ghofilin Banjarnegara, KH M Hamzah Hasan. 

Taj Yasin menyampaikan terima kasih atas kesediaan para tamu memenuhi undangannya, di tengah penyelenggaraan tradisi syawalan. Di setiap daerah di Jawa Tengah, punya tradisi syawalan yang berbeda-beda. 

"Saya sampaikan terima kasih atas kehadiran Bapak/Ibu semua, sudah repot-repot (hadir) saat Lebaran, apalagi ini Lebaran ketupat. Lebaran ketupat ini kalau di daerah barat seperti Brebes, Tegal, Pemalang itu biasanya baru ramai-ramainya menerima tamu. Kalau di daerah Jateng timur, ini baru senang-senangnya jalan-jalan merayakan Lebaran ketupat. (Atas kesediaan) Anda repot-repot datang ke sini, dengan rasa bahagia, saya ucapkan terima kasih sebesar-besarnya dengan rasa bahagia," ungkap Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen 

Kesempatan bertemu dengan ratusan tamunya, dimanfaatkan oleh Wagub untuk meminta maaf. Pihaknya menyadari, dalam memberikan pelayanan, mungkin terdapat kekurangan yang memunculkan kekecewaan. 

"Atas nama pribadi dan atas nama pemerintah, juga atas nama keluarga, saya meminta maaf kalau dalam pergaulan dan, melayani panjenengan (Anda), masih banyak kekurangan. Mungkin ada kalimat-kalimat atau tindak-tanduk saya yang tidak menyenangkan hati panjenengan, di Idul Fitri ini saya meminta maaf yang sebesar-besarnya," ungkapnya 

Taj Yasin berharap, setelah menjalankan ibadah puasa Ramadan yang mengantarkan umat Islam menambah amalan ibadahnya dan ditutup dengan saling bermaafan di moment Idul Fitri, umat Islam tidak hanya mampu mempertahankan keimanannya. Tetapi, ibadah-ibadah tersebut juga akan mengantarkan umat Islam dalam meningkatkan keimanannya.


Bagikan :

SEMARANG - Setelah dua tahun vakum karena pandemi Covid-19, tradisi menyelenggarakan halal bihalal usai Ramadan kembali digelar di Rumah Dinas Wakil Gubernur Jawa Tengah, Senin (09/05/2022). 

Halalbihalal dihadiri para kyai dan masyayikh dari berbagai daerah di Jawa Tengah. Antara lain Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Jawa Tengah KH Tafsir, Rais Syuriyah Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Tengah KH Ubaidillah Shodaqoh, serta pengasuh Pondok Pesantren Fadhlul Fadhlan Mijen Semarang, KH Fadlolan Musyaffa, dan Ketua Yayasan Tanbihul Ghofilin Banjarnegara, KH M Hamzah Hasan. 

Taj Yasin menyampaikan terima kasih atas kesediaan para tamu memenuhi undangannya, di tengah penyelenggaraan tradisi syawalan. Di setiap daerah di Jawa Tengah, punya tradisi syawalan yang berbeda-beda. 

"Saya sampaikan terima kasih atas kehadiran Bapak/Ibu semua, sudah repot-repot (hadir) saat Lebaran, apalagi ini Lebaran ketupat. Lebaran ketupat ini kalau di daerah barat seperti Brebes, Tegal, Pemalang itu biasanya baru ramai-ramainya menerima tamu. Kalau di daerah Jateng timur, ini baru senang-senangnya jalan-jalan merayakan Lebaran ketupat. (Atas kesediaan) Anda repot-repot datang ke sini, dengan rasa bahagia, saya ucapkan terima kasih sebesar-besarnya dengan rasa bahagia," ungkap Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen 

Kesempatan bertemu dengan ratusan tamunya, dimanfaatkan oleh Wagub untuk meminta maaf. Pihaknya menyadari, dalam memberikan pelayanan, mungkin terdapat kekurangan yang memunculkan kekecewaan. 

"Atas nama pribadi dan atas nama pemerintah, juga atas nama keluarga, saya meminta maaf kalau dalam pergaulan dan, melayani panjenengan (Anda), masih banyak kekurangan. Mungkin ada kalimat-kalimat atau tindak-tanduk saya yang tidak menyenangkan hati panjenengan, di Idul Fitri ini saya meminta maaf yang sebesar-besarnya," ungkapnya 

Taj Yasin berharap, setelah menjalankan ibadah puasa Ramadan yang mengantarkan umat Islam menambah amalan ibadahnya dan ditutup dengan saling bermaafan di moment Idul Fitri, umat Islam tidak hanya mampu mempertahankan keimanannya. Tetapi, ibadah-ibadah tersebut juga akan mengantarkan umat Islam dalam meningkatkan keimanannya.


Bagikan :
Daftarkan diri anda terlebih dahulu