Follow Us :              

Peran Pemerintah & Banyak Pihak, Sulap Kota Lama Semarang Jadi Tempat Wisata Nyaman

  23 August 2023  |   08:00:00  |   dibaca : 565 
Kategori :
Bagikan :


Peran Pemerintah & Banyak Pihak, Sulap Kota Lama Semarang Jadi Tempat Wisata Nyaman

23 August 2023 | 08:00:00 | dibaca : 565
Kategori :
Bagikan :

Foto : Ebron (Humas Jateng)

Daftarkan diri anda terlebih dahulu

Foto : Ebron (Humas Jateng)

SEMARANG - Berjalan-jalan di Kota Lama Semarang saat 10 tahun yang lalu, masih banyak ditemui bangunan rusak, lingkungan kotor, dan sudut-sudut gelap. Tetapi, revitalisasi yang dilakukan beberapa tahun ini, sudah berhasil mengubah wajah kawasan Kota Lama Semarang, yang kian nyaman disinggahi wisatawan. 

"Bahwa memang kalau dulu kita ada di Kota Semarang atau di Kota Lama, kesannya mohon maaf, nggak baik. Akan tetapi saat ini kita sulap betul, beberapa tahun terakhir mulai kita perbaiki. Yang paling berat adalah bagaimana mindset masyarakat menilai Kota Lama Semarang ini. Itu yang paling berat," kenang Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin, ketika menghadiri Rakernas IX Jaringan Kota Pusaka Indonesia di Ballroom Borsumij Heritage Kota Lama Semarang, Rabu (23/08/2023).

Upaya keras pemerintah bersama seluruh pemangku kepentingan untuk mengubah image Kota Lama Semarang, menurut Wagub, kini sudah mulai bisa dilihat hasilnya. Kunjungan wisatawan di Kota Lama Semarang yang menghadirkan destinasi wisata sejarah dan budaya, terhitung padat. Terutama di masa-masa liburan. 

"Saat ini juga diberlakukan di waktu-waktu tertentu kendaraan beroda empat, (kendaraan) bermotor tidak boleh melintas di Kota Lama ini. Sehingga, mereka kita ajak untuk berjalan kaki, menikmati Kota Lama yang copy paste dari Belanda atau dari negara Eropa, yang mana mereka tidak suka kebisingan. Mereka senang berjalan kaki. Maka mereka benar-benar diajak untuk menikmati keindahan Eropa di Jateng, di Indonesia," urainya.

Wagub menambahkan, hanya berjarak sekitar 1 kilometer dari Kota Lama Semarang, yakni di alun-alun Kauman dan Pasar Johar, wisatawan juga bisa menyaksikan kehidupan masyarakat dari berbagai ras yang guyub. Di lokasi itu, menjadi tempat tinggal bagi warga suku Jawa, Arab dan Tionghoa. Meski hidup berdampingan, tidak ada friksi  di antara mereka.

"Tidak jauh dari sini, mungkin sekitar 500 meter atau satu kilometer, kita bisa menikmati bagaimana masyarakat Arab, Cina dan suku Jawa kumpul bareng, bergandengan, dikumpulkan. Dan yang menarik, di situ ada pasarnya juga. Artinya apa, pertumbuhan ekonomi itu bisa ditopang, bisa di push, ketika masyarakatnya bisa bersatu, bisa ber gotong royong, bisa bersama-sama, nggak ada gontok-gontokan," tutupnya.


Bagikan :

SEMARANG - Berjalan-jalan di Kota Lama Semarang saat 10 tahun yang lalu, masih banyak ditemui bangunan rusak, lingkungan kotor, dan sudut-sudut gelap. Tetapi, revitalisasi yang dilakukan beberapa tahun ini, sudah berhasil mengubah wajah kawasan Kota Lama Semarang, yang kian nyaman disinggahi wisatawan. 

"Bahwa memang kalau dulu kita ada di Kota Semarang atau di Kota Lama, kesannya mohon maaf, nggak baik. Akan tetapi saat ini kita sulap betul, beberapa tahun terakhir mulai kita perbaiki. Yang paling berat adalah bagaimana mindset masyarakat menilai Kota Lama Semarang ini. Itu yang paling berat," kenang Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin, ketika menghadiri Rakernas IX Jaringan Kota Pusaka Indonesia di Ballroom Borsumij Heritage Kota Lama Semarang, Rabu (23/08/2023).

Upaya keras pemerintah bersama seluruh pemangku kepentingan untuk mengubah image Kota Lama Semarang, menurut Wagub, kini sudah mulai bisa dilihat hasilnya. Kunjungan wisatawan di Kota Lama Semarang yang menghadirkan destinasi wisata sejarah dan budaya, terhitung padat. Terutama di masa-masa liburan. 

"Saat ini juga diberlakukan di waktu-waktu tertentu kendaraan beroda empat, (kendaraan) bermotor tidak boleh melintas di Kota Lama ini. Sehingga, mereka kita ajak untuk berjalan kaki, menikmati Kota Lama yang copy paste dari Belanda atau dari negara Eropa, yang mana mereka tidak suka kebisingan. Mereka senang berjalan kaki. Maka mereka benar-benar diajak untuk menikmati keindahan Eropa di Jateng, di Indonesia," urainya.

Wagub menambahkan, hanya berjarak sekitar 1 kilometer dari Kota Lama Semarang, yakni di alun-alun Kauman dan Pasar Johar, wisatawan juga bisa menyaksikan kehidupan masyarakat dari berbagai ras yang guyub. Di lokasi itu, menjadi tempat tinggal bagi warga suku Jawa, Arab dan Tionghoa. Meski hidup berdampingan, tidak ada friksi  di antara mereka.

"Tidak jauh dari sini, mungkin sekitar 500 meter atau satu kilometer, kita bisa menikmati bagaimana masyarakat Arab, Cina dan suku Jawa kumpul bareng, bergandengan, dikumpulkan. Dan yang menarik, di situ ada pasarnya juga. Artinya apa, pertumbuhan ekonomi itu bisa ditopang, bisa di push, ketika masyarakatnya bisa bersatu, bisa ber gotong royong, bisa bersama-sama, nggak ada gontok-gontokan," tutupnya.


Bagikan :
Daftarkan diri anda terlebih dahulu